Wednesday, March 14, 2012

Review Linux Mint 12 KDE


Setelah sekian lama saya memimpikan mesin saya ber-OS kan Linux dengan Desktop Environment KDE, akhirnya semalam keturutan juga. :D Awalnya saya bingung mau pakai OS apa diantara Kubuntu 11.10 dan Linux Mint 12 KDE. Akhirnya setelah menimbang-nimbang, pilihan pun jatuh ke tangan Linux Mint 12 KDE. Alasannya apa, sudah pasti karena Linux Mint membawa aplikasi yang lebih lengkap, support yang lebih menjanjikan, dan pastinya saya sudah tidak meragukan kestabilan Linux Mint.

Berikut penilaian singkat saya setelah menggunakan Linux Mint 12 KDE

1. Booting

Booting lumayan cepat, tapi jujur tak secepat Ubuntu 11.10. Plymouthnya juga entah kenapa tidak muncul, hanya tampilan blank hitam saja. Perlu di oprek lagi nih -_-

2. Login Screen


Pas muncul tampilan ini, baru deh kelihatan manisnya. :D Bening euy.. Tapi di Linux Mint 12 KDE ini, login screennya masih menggunakan KDM, belum menggunakan LightDM seperti Ubuntu 11.10. Overall, tetep keren kok. :D

3. Desktop


Masuk ke desktop saya langsung disuguhkan tampilan ciamik khas KDE yang bening-bening gitu. Pilihan wallpaper lumayan banyak, sayangnya pilihan temanya sedikit.

4. Aplikasi


Seperti yang sudah saya jelaskan di postingan saya yang Review Kubuntu 11.10, saya sedikit bingung dan asing dengan aplikasi-aplikasi yang ada di Desktop KDE ini. Entah karena memang kebiasaan di GNOME atau gimana, tapi saya kurang suka dengan aplikasi-aplikasi bawaan KDE ini. Contohnya saja Amarok, terlalu ribet dan berat kalo menurut saya. Akhirnya saya lebih memilih untuk menginstall Rhytmbox yang jauh lebih simpel.

Oh iya ada satu lagi kekurangan, setiap aplikasi GNOME yang saya install disini, tampilannya agak mengecewakan. Tampilannya jadi seperti tema ubuntu klasik, tidak mengikuti tema Oxygen dari KDE ini.


5. Hardware

Untuk urusan hardware, seri turunan Ubuntu 11.10 ini memang yang paling top deh. VGA, Sound, Wireless, Bluetooth tidak ada yang perlu diinstall. Semua langsung Ready :D Proses koneksi modem juga mudah banget lewat Wallet Managernya. Jauuh lebih mudah dibanding Network-Manager yang ada di Ubuntu. :D

6. Shutdown

Proses Shutdown juga agak sedikit lama dan tampilan hitam seperti pas booting awal. Ini sungguh mengecewakan bagi saya :( Tapi gapapa lah, mungkin memang karena baru sehari, masih banyak yang perlu di kustomisasi lagi.

Yap, begitulah review singkat saya menggunakan Linux Mint 12 KDE. Overall lumayan sih, tapi masih banyak kekurangannya. Kalo boleh memberi nilai, saya kasih angka 7 untuk desktop KDE ini. Bagaimana menurut kalian?

Semoga bermanfaat :)
Share:

0 komentar:

Post a Comment

Blog Archive